Secondary Nav

Menu

Berita Kampus

Rarasaning (tengah) bersama Promotor Prof. Dr. Bunyamin Maftuh. M.Pd., M.A (kiri) dan Ko- Promotor Dr. Ernawulan Syaodih, M.Pd (kanan) usai sidang terbuka doktor di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).

 

 

Surabaya- Banyaknya kasus perilaku menyimpang di kalangan anak-anak dan remaja yang terjadi di sekolah, seperti perilaku mem-bully, perkelahian, dan tawuran yang dilakukan remaja bahkan peserta didik usia sekolah dasar yang mengakibatkan kematian mendorong Dr. Rarasaning Satianingsih, M.Pd dosen Universitas PGRI Adi Buana (Unipa) Surabaya mengangkat kasus ini dalam penelitian disertasinya.

 

Menurut Rarasaning pelaksanaan pendidikan moral di sekolah, seharusnya bukan hanya mengenalkan nilai-nilai moral yang bersifat transmisi/pewarisan nilai kepada peserta didik tetapi juga harus  mengajarkan bagaimana penalaran  moral atau kognitif moral tentang mengapa nilai-nilai moral tersebut harus diterima dan diikuti,  sehingga terbentuk nilai-nilai moral otonomi (berdasarkan kesadaran sendiri).  Dengan demikian, penalaran moral atau kognitif moral sebagai excekutif control  yang mampu mengembangkan karakter baik dan kuat pada peserta didik.

 

Dalam penelitiannya yang berjudul Pengembangan Model Pembelajaran Berbasis Kognitif Moral Dalam Tematik Terpadu Untuk Mengembangkan Kognitif Moral Peserta Didik Di Sekolah Dasar, Rarasaning berhasil meraih gelar doktor dari Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung dengan predikat sangat memuaskan.

 

Setelah mempertahankan hasil penelitiannya pada pertengahan bulan Desember lalu, Rarasaning patut berbangga karena dia termasuk doktor dibidang Pendidikan Dasar  pertama di Jawa Timur. Penelitian yang di lakukan merupakan Penelitian Pengembangan  (research and development).

 

Dalam penelitian yang dilakukan perempuan yang akrab disapa Rara ini menggunakan teori Perkembangan Kognitif Moral (Piaget dan Kohlberg) untuk meneliti kasus perilaku menyimpang yang terjadi di kalangan remaja dan anak-anak. Rarasaning melakukan penelitian ini selama 3 tahun mulai tahun 2015 s.d. 2017.

 

Doktor muda ini mengatakan, penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan model Pembelajaran Berbasis Kognitif Moral (PBKM) dalam tematik terpadu untuk mengembangkan kognitif moral peserta didik di sekolah dasar. Penelitian pengembangan (R&D) yang dilakukannya melalui empat tahap pengembangan, yakni studi pendahuluan, perencanaan dan pengembangan model, validasi, ujicoba dan revisi, dan hasil pengembangan produk.

 

Menurutnya, uji implementasi model PBKM dalam tematik terpadu yang dikembangkan dilakukan pada skala terbatas dan skala lebih luas dengan menggunakan experiment designs dengan Pre-test post-test control desain. Sementara, populasi penelitianya adalah peserta didik kelas V SD dari 5 sekolah dasar di Mojokerto, Sidoarjo dan Surabaya. Pihaknya pun menegaskan bahwa keadaan perkembangan kognitif moral peserta didik sebelum dan sesudah aktivitas dalam model PBKM dalam tematik terpadu diukur dengan tes kognitif moral yang dikembangkan oleh Kohlberg dengan modifikasi.

 

Menurut Rarasaning dari hasil implementasi model PBKM dalam kegiatan pembelajaran diperoleh data bahwa model PBKM efektif dalam mengembangkan perkembangan kognitif moral peserta didik. Selain itu, model PBKM juga meningkatkan kemampuan peserta didik untuk memikirkan dan merefleksikan nilai-nilai moral dalam hubungannya dengan diri sendiri, orang lain, masyarakat, dan lingkungan, serta membantu peserta didik untuk memiliki kesadaran moral tentang hal-hal yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan serta hal-hal yang pantas dan yang tidak pantas.

 

 


  • Akademik
  • Humas